Chat With Us
Chat With Us
en-USid-ID
X

Siaran Pers

BNI Siapkan 6.000 Lebih Kursi Mudik Gratis

Jakarta, 2 Agustus 2013. Untuk kesembilan kalinya, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI menggelar acara mudik bersama yang dipersembahkan sebagai bagian dari apresiasi terhadap para nasabah setianya dengan nama Rejeki Mudik BNI 2013. Tidak hanya pemudik asal Jakarta dan sekitarnya yang diantarkan pulang ke kampung halamannya, tetapi para tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Hong Kong dan Singapura pun diakomodir untuk pulang bertemu keluarga mereka ketika lebaran tiba.

Pada program Rejeki Mudik BNI 2013 ini ada 5.500 kursi bis eksekutif, 500 tempat duduk kereta kelas eksekutif, 92 tiket pesawat untuk pemudik asal Hong Kong pulang-pergi (PP), dan 46 tiket pesawat untuk pemudik asal Singapura (PP). Khusus untuk pemudik asal Hong Kong dan Singapura, tiket dibagikan dengan tanggal kepulangan yang berlainan karena disesuaikan dengan kebutuhan penerima tiketnya.

"Program Rejeki Mudik BNI 2013 ini kami selenggarakan sebagai bagian dari upaya BNI membantu pemerintah menyediakan sarana transportasi mudik yang nyaman dan aman," ujar Direktur Utama BNI, Gatot M Suwondo saat melepas peserta Rejeki Mudik BNI 2013 di Lapangan Parkir Timur Senayan, Jakarta, Jumat (2/8/2013). Pada kesempatan yang sama turut melepas peserta Rejeki Mudik BNI 2013 adalah Menteri Perhubungan EE Mangindaan dan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia Muhaimin Iskandar.

Corporate Secretary BNI Tribuana Tunggadewi mengungkapkan, tahun ini, BNI mengantarkan para pemudik dari Jakarta dan sekitarnya ke 10 kota tujuan, yaitu Lampung, Palembang, Padang, Cirebon, Purwokerto, Semarang, Solo, Yogyakarta, Malang, dan Surabaya. Sekitar 5.500 pemudik diberangkatkan menggunakan 110 bis pada 2 Agustus 2013 ke sepuluh kota tersebut. Adapun 500 pemudik lainnya diberangkatkan menggunakan kereta dari Stasiun Gambir, Jakarta, Sabtu (3/8/2013) malam ke tiga kota, yaitu Yogjakarta, Solo, dan Surabaya.

"Dalam Program Rejeki Mudik BNI 2013 ini, separuh dari total jumlah kursi peserta mudik merupakan peserta mudik yang kami biayai dari dana program Corporate Community Responsibility (CCR) BNI. Dengan program ini maka peserta Rejeki Mudik BNI 2013 yang menginginkan mudik dan berkumpul dengan keluarganya di kampung halaman dapat kami bantu," ujar Tribuana.

Untuk menjamin kenyamanan pemudik yang menggunakan bis, pengemudi dan pihak perusahaan penyewaan bis diikat dengan perjanjian, antara lain bersedia dikenakan denda bagi pengemudi yang dengan sengaja mengangkut penumpang tambahan di tengah jalan dan akan mendapatkan catatan buruk dalam daftar mitra penyelenggara mudik BNI.

Adapun untuk menjamin keselamatan pemudik, seluruh pengemudi bis diwajibkan mengikuti tes urine bebas narkotika dan zat adiktif. Tes diselenggarakan oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta pada 1 Agustus 2013.

Pada penyelenggaraan Rejeki Mudik BNI 2013 ini, para pemudik mendapatkan suguhan hiburan dari para pelawak seperti Budi Handuk, Yadi Sembako, dan Daus ‘Mail’ OB, sehingga diharapkan dapat menekan kebosanan pada saat mereka menanti waktu keberangkatan. Selain itu, para pemudik juga dibekali oleh siraman rohani yang disampaikan oleh ustadz Subki Al Bughury.

Jakarta, 2 Agustus 2013. Untuk kesembilan kalinya, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI menggelar acara mudik bersama yang dipersembahkan sebagai bagian dari apresiasi terhadap para nasabah setianya dengan nama Rejeki Mudik BNI 2013. Tidak hanya pemudik asal Jakarta dan sekitarnya yang diantarkan pulang ke kampung halamannya, tetapi para tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Hong Kong dan Singapura pun diakomodir untuk pulang bertemu keluarga mereka ketika lebaran tiba.

Pada program Rejeki Mudik BNI 2013 ini ada 5.500 kursi bis eksekutif, 500 tempat duduk kereta kelas eksekutif, 92 tiket pesawat untuk pemudik asal Hong Kong pulang-pergi (PP), dan 46 tiket pesawat untuk pemudik asal Singapura (PP). Khusus untuk pemudik asal Hong Kong dan Singapura, tiket dibagikan dengan tanggal kepulangan yang berlainan karena disesuaikan dengan kebutuhan penerima tiketnya.

"Program Rejeki Mudik BNI 2013 ini kami selenggarakan sebagai bagian dari upaya BNI membantu pemerintah menyediakan sarana transportasi mudik yang nyaman dan aman," ujar Direktur Utama BNI, Gatot M Suwondo saat melepas peserta Rejeki Mudik BNI 2013 di Lapangan Parkir Timur Senayan, Jakarta, Jumat (2/8/2013). Pada kesempatan yang sama turut melepas peserta Rejeki Mudik BNI 2013 adalah Menteri Perhubungan EE Mangindaan dan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia Muhaimin Iskandar.

Corporate Secretary BNI Tribuana Tunggadewi mengungkapkan, tahun ini, BNI mengantarkan para pemudik dari Jakarta dan sekitarnya ke 10 kota tujuan, yaitu Lampung, Palembang, Padang, Cirebon, Purwokerto, Semarang, Solo, Yogyakarta, Malang, dan Surabaya. Sekitar 5.500 pemudik diberangkatkan menggunakan 110 bis pada 2 Agustus 2013 ke sepuluh kota tersebut. Adapun 500 pemudik lainnya diberangkatkan menggunakan kereta dari Stasiun Gambir, Jakarta, Sabtu (3/8/2013) malam ke tiga kota, yaitu Yogjakarta, Solo, dan Surabaya.

"Dalam Program Rejeki Mudik BNI 2013 ini, separuh dari total jumlah kursi peserta mudik merupakan peserta mudik yang kami biayai dari dana program Corporate Community Responsibility (CCR) BNI. Dengan program ini maka peserta Rejeki Mudik BNI 2013 yang menginginkan mudik dan berkumpul dengan keluarganya di kampung halaman dapat kami bantu," ujar Tribuana.

Untuk menjamin kenyamanan pemudik yang menggunakan bis, pengemudi dan pihak perusahaan penyewaan bis diikat dengan perjanjian, antara lain bersedia dikenakan denda bagi pengemudi yang dengan sengaja mengangkut penumpang tambahan di tengah jalan dan akan mendapatkan catatan buruk dalam daftar mitra penyelenggara mudik BNI.

Adapun untuk menjamin keselamatan pemudik, seluruh pengemudi bis diwajibkan mengikuti tes urine bebas narkotika dan zat adiktif. Tes diselenggarakan oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta pada 1 Agustus 2013.

Pada penyelenggaraan Rejeki Mudik BNI 2013 ini, para pemudik mendapatkan suguhan hiburan dari para pelawak seperti Budi Handuk, Yadi Sembako, dan Daus ‘Mail’ OB, sehingga diharapkan dapat menekan kebosanan pada saat mereka menanti waktu keberangkatan. Selain itu, para pemudik juga dibekali oleh siraman rohani yang disampaikan oleh ustadz Subki Al Bughury.

Related